Bergaul Dengan Golongan Berperibadi Buruk Merosakkan Ketenteraman

Buku-buku yang ditulis oleh ulama Islam terkenal banyak menyatakan tentang keengganan untuk berdamping dengan mereka yang digelar thaqeel, atau yang bermaksud berat dan membebankan. Ini ialah golongan yang sukar untuk didampingi. 

Imam Ahmad berkata, mereka ini ialah golongan yang suka mereka-reka. Ada yang menggolongkan mereka ini sebagai orang bodoh dalam masyarakat, ada juga yang menyifatkan mereka ini sebagai golongan yang kasar sifatnya, orang-orang yang berwatak dingin dan membosankan. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: 

“(Dalam pada itu) mereka adalah seperti batang-batang kayu yang tersandar (tidak terpakai kerana tidak ada padanya kekuatan yang dikehendaki).” (Al-Munafiqun 63:4)

“Maka apakah yang menyebabkan kaum itu hampir-hampir tidak memahami perkataan (nasihat dan pengajaran)?” (An-Nisa’ 4:78)

Imam Shafi’i berkata:

Apabila orang yang membosankan duduk dengan aku, aku dapat merasakan tanah di bawahnya mendap kerana menanggung berat kehadirannya itu.

Al-A’mash, apabila melihat orang sebegini, akan membaca:

“(Pada saat itu mereka akan merayu dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Hapuskanlah azab ini dari kami, sesungguhnya kami akan beriman!””. (Ad-Dukhaan 44:12) 

“Dan apabila engkau melihat orang-orang yang memperkatakan dengan cara mencaci atau mengejek-ejek ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka memperkatakan soal yang lain.” (Al-An’am 6:68) 

“Maka janganlah kamu duduk (bergaul) dengan mereka.” (An-Nisa’ 4:140) 

Insan yang tidak memiliki nilai-nilai yang baik, mereka yang tidak mempunyai matlamat hidup, dan yang mudah tunduk kepada keinginan dan hawa nafsu adalah di antara orang yang paling sukar untuk didampingi dan diluangkan masa bersama.

“Dan sesungguhnya Allah telahpun menurunkan kepada kamu (perintahNya) di dalam Kitab (Al-Quran), iaitu: apabila kamu mendengar ayat-ayat keterangan Allah diingkari dan diejek-ejek (oleh kaum kafir dan munafik), maka janganlah kamu duduk (bergaul) dengan mereka sehingga mereka masuk kepada memperkatakan soal yang lain; kerana sesungguhnya (jika kamu melakukan yang demikian), tentulah kamu sama seperti mereka. Sesungguhnya Allah akan menghimpunkan sekalian orang manufik dan orang kafir di dalam neraka jahannam.” (An-Nisa’ 4:140)

Seorang penyair berkata: 

Apabila kau mendampingiku, terasa berat, berat, berat.

Dari segi rupa parasmu, kau kelihatan seperti manusia, tetapi kau ibarat seekor gajah beratnya apabila kau mendampingiku. 

Ibn Al-Qayyim berkata:

Jika kau dipaksa untuk berbicara dengan seseorang yang tidak boleh kau tahan, pinjamkanlah badanmu tetapi jangan kau pinjamkan semangat, dan jiwamu. Pekakkanlah telingamu dan butakanlah matamu sehingga Allah melepaskan kau daripada dampingannya. 

“Dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.” (Al-Kahfi 18:28) 

Lepaskanlah diri kita daripada sifat-sifat yang buruk, bercakap perkara-perkara yang tidak mendatangkan manfaat, bergurau tanpa batas, tidak tertarik dengan ilmu dan suka menghabiskan masa dengan cakap-cakap kosong dan jelik.

Sebaliknya, gunakan akal yang diberi Allah SWT untuk menambah ilmu pengetahuan, dan penuhi masa yang diberi oleh Allah SWT untuk melakukan perkara yang bermanfaat untuk dunia dan akhirat. Berdoalah kepada Allah SWT agar kita tidak termasuk dalam golongan thaqeel yang dihindari golongan yang berilmu dan berperibadi mulia. InsyaAllah. 

Sumber: Don’t Be Sad oleh Dr A’id al-Qarni

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: