Sakaratul Maut: Detik di Ambang Kematian

Al-Hasan berkata bahawa Rasulullah SAW pernah menyebut kematian dan kepedihannya. Baginda bersabda: “Kepedihannya setara dengan tiga ratus pukulan pedang.”

Baginda juga pernah ditanya tentang hal itu. Baginda menjawab: “Kematian yang paling ringan adalah seperti duri dalam sehelai kain sutera. Tidak dapat dikeluarkan duri dari kain itu melainkan tercabut juga lembar benang di kain itu.”

Syaddad ibn Aws berkata: “Kematian bagi orang mukmin merupakan ketakutan yang paling mengerikan di dunia dan akhirat. Ia lebih menyakitkan daripada digergaji dan direbus dalam kuali. Seandainya orang mati itu dibangkitkan, lalu ia mengkhabarkan kematian kepada para penghuni bumi, nescaya mereka tidak akan hidup tenang dan tidak dapat tidur nyenyak.”

Zaid ibn Aslam meriwayatkan hadith dari bapanya, katanya: “Jika ada kedudukan yang tertinggal pada orang mukmin yang tidak diperolehi dengan amalnya, maka ditimpakan padanya pedihnya kematian agar dengan sakratul maut itu dan kesengsaraannya ia memperolehi kedudukan di syurga. Sebaliknya, jika orang kafir memiliki suatu kebaikan, ia dibalas dengan keringanan dalam sakratul maut untuk melengkapkan pahala kebaikannya, lalu ia dikembalikan ke dalam neraka.”

Seorang sufi bertanya kepada beberapa orang sakit “Bagaimanakah anda mendapat kematian ketika sakit?” Akan tetapi, mereka balik bertanya: “Bagaimanakah anda sendiri mendapatkannya?” Ia menjawab: “Seakan-akan langit rapat dengan bumi dan seakan-akan diri saya keluar dari lubang jarum.”

Diriwayatkan dari Makhul bahawa Nabi SAW bersabda: “Kalau sekali saja rambut orang mati dijatuhkan pada para penghuni langit dan bumi, nescaya mereka semua mati dengan izin Allah SWT. Sebab, tidak seorang pun menyentuh sehelai rambut orang mati, melainkan ia akan mati.”

Ketika Ibrahim AS wafat, Allah SWT bertanya kepadanya: “Bagaimanakah kamu mendapati kematian ini, kekasih-Ku?” “Bagaikan tusuk sate yang ditusukkan pada daging lalu ditarik,” jawab Ibrahim. Allah lantas berfirman yang bermaksud: “Padahal Aku telah meringankannya untukmu.”

Diriwayatkan dari Musa AS. bahawa ketika rohnya kembali kepada Allah SWT, Tuhannya bertanya: “Wahai Musa, bagaimanakah kamu mendapati kematian?” “Aku mendapati diriku seakan-akan seekor burung yang digoreng di atas penggorengan; ia tidak mati, lalu diam; dan tidak selamat, namun kemudian terbang,” jawab Musa AS.

Diriwayatkan bahawa menjelang kewafatan Nabi SAW, di sampingnya terdapat segelas air. Baginda memasukkan tangannya ke dalam air itu. Lalu baginda mengusapkan ke wajahnya seraya berdoa: “Ya Allah, ringankanlah untukku sakratul maut.” Fatimah RA kemudian berkata: “Aduhai, betapa menderitanya saya kerana penderitaan anda, ayah!” Lalu beliau berkata: “Tidak akan ada lagi kesusahan bagi ayahmu setelah hari ini.”

Inilah keadaan sakratul maut pada wali dan kekasih Allah. Jadi, apa lagi keadaannya pada kita yang berlumuran dosa. Bersama sakratul maut itu datanglah berturut-turut kepada kita bencana-bencana yang lain. 

Bencana kematian itu ada tiga jenis

Pertama: Pedihnya pencabutan nyawa, sebagaimana telah dijelaskan. 

Kedua:  Ketika menyaksikan rupa malaikat pencabut nyawa serta masuknya ketakutan dan kengerian kepadanya dalam hati ketika melihat rupanya yang sedang menggenggam roh seorang hamba pendosa. Orang yang paling kuat sekalipun tidak akan mampu memandangnya.

Ketiga: Ketika para penderhaka melihat tempat mereka di neraka dan ketakutan mereka kerana pemandangan itu, sementara mereka dalam keadaan sekarat. Kekuatan mereka telah berkurang dan dicurahkan untuk mengeluarkan roh mereka. Roh itu tidak akan keluar selama mereka belum mendengar nyanyian malaikat pencabut nyawa dengan salah satu dari dua khabar; khabar akan neraka bagi musuh Allah dan khabar akan syurga bagi wali Allah.

Nabi SAW bersabda:

“Siapa pun dari kamu tidak akan keluar dari dunia hingga mengetahui ke mana tempat kembalinya dan sebelum mengetahui tempat duduknya di syurga atau neraka.”

Petikan dari: Mendidik Hati Mendekati Ilahi oleh Imam Al-Ghazali

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: